.

.

Gambar Cara Sunat Kaum Wanita Di Afrika Yang Ngeri

Ngeri ! Inilah Sunat Khusus Perempuan Ala Afrika yang Banyak Memakan Korban . Doktor Olayinka kos-Thomas beberapa tahun terakhir ini selalu berkempen agar dihapuskan keharusan sunat terhadap perempuan diAfrika. Bukunya, the circumcision of women : A Strategy for eradication, terbit di London.

Thomas kini aktif di Inter Africa Committe khususnya tentang amalan tradisional yang bersangkut dengan kesihatan perempuan dewasa dan anak-anak di Afrika. Organisasi ini lahir di Dakar, Senegal, tahun 1984. Kini kumpulan itu beranggotakan 25 negara dengan pejabat pusatnya di Addis Abba dan Janewa. Sedangkan Thomas sendiri sebagai presiden untuk kawasan Siera Leone.

Muhamad Mustafa Khalil, pemimpin organisasi Mesir untuk urusan HAM di Beijing, menyebutkan bahawa 130 juta wanita dari 30 negara di Afrika sebagai korban penyunatan, sedangkan dalam kebudayaan Afrika selama 500 tahun ini merupakan keharusan bagi kaum wanita Afrika. Maksud utamanya adalah untuk meredam nafsu bersenggama, jadi ketika istEri ditinggal suaminya berburu ia tidak akan meyeleweng kerana nafsu birahinya sudah padam.

Menurut keterangan Thomas sunat pada wanita Afrika memiliki tiga macam yang masih diamalkan hingga saat ini. Pertama yang disebut “sunna”, iaitu terjadi clitorydectomy-pemotongan habis seluruh klitoris wanita yang disunat, Cara yang kedua ialah “eksisi” atau pemotongan seluruh klitoris dan seluruh bahagian dari labia minora, bibir kelamin. Dan yang ketiga jauh lebih parah, yaitu dipotongnya semua bagian klitoris, labia minora, berikut labia majora, dan dijahitnya vulva, lubang kelamin. hanya sedikit yang tersisa, sekedar untuk aliran urine dan mensturasi.

Cara penyutan juga menyeramkan. Dilakukan tanpa Sterilisasi dan tidak dilakukan anestesia, sehingga boleh mengakibatkan pendarahan, infeksi urinisasi, keracunan darah, gangrene, dan tetanus. Ribuan wanita meninggal kerana female genital mutilation, iaitu sunat gaya Afrika ini, dan jangan ditanya betapa sakitnya para wanita yang merasakan sunat ini.

Sunat gaya Afrika ini memang sudah mentradisi. Menurut Thomas, semula wanita yang marah kerana dia dianggap menghancurkan kebudayaan Afrika kepada barat, namun, semua usaha kempennya itu berhasil menghilangkan kebiasaan sunat Menyiksa gaya Afrika.










0 comments: